oleh

Insentif Gubernur Sulsel Sasar Guru Mengaji Difabel Masa Pengabdian 44 Tahun

MAROS, TEKAPE.co — Dewan Pengurus Wilayah (DPW) Badan Komunikasi Pemuda Remaja Masjid Indonesia (BKPRMI) Sulawesi Selatan melakukan kunjungan ke TPA Bugis, di Lingkungan Tamaranpu, Kecamatan Mandai, Kabupaten Maros.

Kunjungan itu dilakukan untuk menyalurkan insentif guru mengaji, Senin, 1 Agustus 2022.

Kunjungan ini merupakan agenda penyaluran terakhir, dari 4.000 penerima insentif guru mengaji hibah Gubernur Sulsel, yang diberikan kepada seorang guru mengaji difabel, Muhammad Amin.

Gubernur Sulawesi Selatan, Andi Sudirman Sulaiman telah menyerahkan Bantuan Intensif Guru Mengaji Tahun 2022 sebesar Rp 5 Miliar bagi 4.000 Guru Mengaji di 24 Kabupaten/Kota se Sulsel melalui BKPRMI Sulsel. Angka ini lebih besar dari tahun lalu.

“Bantuan Insentif ini diharapkan dapat menambah semangat para Guru Mengaji untuk mengajarkan anak-anak mengenal dan mencintai  Al Qur’an. Diberikan secara tepat dan kepada yang telah mengabdi mengajar secara mandiri, termasuk guru mengaji kita yang difabel,” kata Andi Sudirman Sulaiman.

Lokasi TPA Bugis yang berjarak 5 km dari kota Maros yang merupakan tempat Muhammad Amin mengabdi. Pria kelahiran Maros 57 Tahun lalu, karena keterbatasan fisik tidak bisa bergabung dengan para penerima insentif guru mengaji lainnya, sehingga penyerahan dilakukan dengan mengunjungi tempat mengajarnya.

DPW BKPRMI Sulsel yang diwakili oleh Ketua DPW Amruddin, Sekretaris Umum DPW Anwar Cece, Crew Media Center BKPRMI Sulsel dan Direktur Daerah LPPTKA BKPRMI Maros Aisyah Husain menyambangi langsung langsung TPA tersebut yang juga sekaligus kediaman Ustadz Amin yang merupakan sapaan akrabnya.

Ustadz Amin menceritakan perihal awal kecelakaan yang di alaminya sehingga menjadi cacat.

“Waktu usia saya 12 tahun saya jatuh dari pohon yang ketianggiannya 8 meter. Sejak kejadian itu, saya kehilangan fungsi kaki untuk berjalan (lumpuh). Sebagai rasa syukur dapat selamat dari kematian akibat peristiwa tersebut, maka orang tua sarankan untuk berbuat kebaikan salah satunya menjadi guru mengaji,” katanya, di atas kursi roda yang diberikan BKPRMI.

Lanjut bercerita kesyukurannya didatangi langsung oleh pengurus BKPRMI.

“Saya ucapkan terimakasih kepada pengurus BKPRMI Sulsel dan Kabupaten Maros, yang datang ke rumah saya yang sederhana ini dan juga tempat mengajar Al Qur’an. Juga saya ucapkan kepada Bapak Gubernur yang memberikan Insentif Guru Mengaji, mudah-mudahan bapak gubernur dan keluarga sehat selalu, semoga apa yang diberikan pak Gubernur berkah,” ungkapnya.

Sekretaris Umum DPW BKPRMI Sulsel, Anwar Cece mengapresiasi semangat Ustadz Amin untuk mengabdi menjadi guru mengaji dengan keterbatasannya tetap semangat mengajar anak-anak yang ada dilingkungan tempat tinggalnya selama 44 tahun. (hms)

Komentar