oleh

BAHASA BUGIS: Tari Dero De’na Naweddinna ri Luwu Utara

MASAMBA – Sala seddi jenis tariang massal maega na poji anak dara kalloloe ri Luwu Utara, iyanaritu asenna dero de’na gaga rijumpai ri acara hajatang ri tau maega e ri Luwu Utara.

Nasaba, passabarenna dero mancaji faktor utamana na jaji kejahatang, pappadai misalna mangkaga, siamba’ lettu siuno ri uleng-uleng terakhir e yae.

Dero gamai maega rilapor tokoh masyaraka’ e, tokoh agama, na adat. Na ellaui supaya iyaro kegiatang mappakkua ripalennye banni.

Kapolres Luwu Utara, AKBP Boyke FS Samola, wettu rijumpai media, esso Kamisi 08 Februari 2018, makkeda, iya e taung politi’ nennia yamaneng sesuattue naulle mancaji napaggunang tau de’na bertanggung jawab mancaji pammula angkagakeng.

“Purani kiparentahkeng maneng sininna Kapolsek ri Luwu Utara supaya ma’sure resmi ri pemerintah kecamatang, ripammuju ri desa-desa mappangngada tentang aturang mappakkua e,” na pakkua Kapolres.

Na singgunni mai rupanna ising mapparoa ri acara hajatang ri Luwu Utara, perwira dua balo’ iyaro, makkeda, hiburang musik tette’i engka.

“Ising elektong e tette’i engka, tapi de’na wedding engka jama-jamang tari dero,” na pakkua Kapolres. (rin)

 

TERJEMAHAN


MASAMBA – Salah satu jenis tarian massal yang banyak digandrungi ABG (Anak Baru Gede) di Luwu Utara, tari dero, sepertinya tidak akan dijumpai lagi di acara hajatan di masyarakat Luwu Utara.

Pasalnya, dero disinyalir menjadi faktor utama terjadinya kejahatan, seperti perkelahian serta penganiyaaan pada beberapa bulan terakhir ini.

Dero ini juga banyak diadukan tokoh masyarakat, tokoh agama dan adat, yang meminta agar aktifitas tersebut ditiadakan.

Kapolres Luwu Utara, AKBP Boyke FS Samola, saat dijumpai awak media, Kamis 08 Februari 2018, mengatakan, ini adalah tahun politik, dimana segala sesuatunya bisa memanfaatkan orang tidak bertanggungjawab sebagai pemicu keributan.

“Kami telah memerintahkan ke semua polsek di Luwu Utara agar bersurat resmi ke pemerintah kecamatan dan selanjutkan ke tiap desa tentang kebijakan ini” kata AKBP Boyke FS Samola.

Disinggung tentang jenis izin keramaian untuk acara hajatan di Luwu Utara, dengan tegas perwira dua bunga tersebut mengatakan bahwa hiburan musik tetap ada.

“Izin untuk elekton tetap ada, tapi tidak untuk aktifitas tari dero,” tegasnya. (*)

Komentar

Berita Terkait