oleh

Lebih 300 Orang Telah Diperiksa, Dugaan Korupsi Seragam Sekolah di Disdik Luwu Naik Status ke Penyidikan

LUWU, TEKAPE.co – Pihak Kejaksaan Negeri (Kejari) Luwu mulai menaikkan status perkara dugaan tindak pidana korupsi seragam sekolah ke tahap penyidikan.

Hal itu terlihat dari TV Monitor yang ada pada PTSP Kejari Luwu, terkait pemeriksaan saksi.

Kepala Kejari Luwu, Erny Veronica Maramba, yang dikonfirmasi, Rabu, 12 Agustus 2020, membenarkan status penyidikan untuk dugaan Tindak Pidana Korupsi dalam pengadaan seragam bagi siswa SD dan SMP, pada Dinas Pendidikan (Disdik) yang telah naik status penyidikan sejak 27 Juli.

“Kami sudah dapat hasil penyelidikan dari Tim Penyelidik, dilanjutkan ekspose dengan seluruh Jaksa dan Calon Jaksa 24 Juli lalu. Kemudian disepakati untuk dilanjutkan ke penyidikan, setelah didapati bukti permulaan yang cukup,” ujar Kajari Luwu.

Ia menjelaskan, 27 Juli 2020, dilanjutkan penerbitan Sprindik umum, untuk mencari dan mengumpulkan bukti, sehingga membuat terang tentang tindak pidana yang terjadi, guna menemukan tersangkanya dalam dugaan tindak pidana korupsi tersebut.

“Untuk saksi dalam tahap penyidikan ini, kami sudah periksa enam orang. Sementara untuk tahap penyelidikan yang lalu, Tim Penyelidik sudah memeriksa lebih dari 300 orang,” urai Erni.

Erny Maramba menjelaskan jika modus pada program ini, yakni pinjam pakai perusahaan yang dilakukan oleh F sebelum pelaksanaan pengadaan dengan cara menghubungi pengurus CV SR yang kemudian menjadi pemenang kegiatan.

“F ini tidak memiliki legal standing/kedudukan hukum dalam pekerjaan pengadaan ini, ia peminjam perusahaan tetapi F yang melakukan proses pengadaan dari sejak awal memasukkan pendaftaran sampai dengan pelaksanaan pekerjaan tersebut,” jelasnya.

Untuk kerugian keuangan negara sementara akan kami kumpulkan bukti-bukti untuk kemudian disampaikan nanti kepada Ahli Penghitung Kerugian Keuangan Negara. Sementara yang sudah disampaikan kepada BPKP Perwakilan Makassar adalah permintaan audit investigasi dan melakukan ekspose di sana.

“Selanjutnya kami akan terus melakukan koordinasi untuk mendapatkan nilai kerugian keuangan negara. Sementara ini kita mengajukan juga uji lab kualitas pakaian dengan harga satuan yang ditetapkan, sementara untuk kuantitas juga akan dipastikan, karena dari hasil penyelidikan ditemukan masih ada siswa baru yang tidak menerima pakaian tersebut,” terangnya.

Kepala Seksi Pidana Khusus, Eka Haryadi, yang disaksikan Kasi Intel Kejari Luwu, Alexander Rante Labi, mengatakan pada saat penyelidikan, telah diambil keterangan lebih dari 300 orang.

“Mayoritas yang diperiksa adalah Kepala Sekolah pada saat penyelidikan. Hanya saja tidak semua nantinya akan diperiksa lagi pada saat Penyidikan. Tergantung, kebutuhan Penyidikan,” ujarnya.

Kasi Pidsus Eka Haryadi menjelaskan pelaksana adalah CV SR, yang berkedudukan di Palopo, dengan alokasi anggaran sekitar Rp1,6 miliar.

“Kami masih meminta keterangan sejumlah pihak sebagai saksi saat pemeriksaan, nanti akan kami sampaikan jika ada perkembangan lagi,” ujarnya. (ham)

Komentar

Berita Terkait