oleh

JMKMI: HKN Jangan Hanya Seremonial Belaka, Menkes Harus Berikan Aksi Nyata

MAKASSAR, TEKAPE.co РHari Kesehatan Nasional (HKN) ke-55, yang jatuh tanggal 12 November 2019, berfokus pada tema Generasi Sehat Indonesia Unggul, diharapkan tak diperingati hanya sebatas seremonial belaka.

Menteri Kesehatan (Menkes) dr Terawan diminta segera memberikan aksi nyata terhadap persoalan kesehatan di Indonesia.

Bendahara Jaringan Muda Kesehatan Masyarakat Indonesia (JMKMI), Adi Putra Pratama, dalam rilisnya, Selasa 12 November 2019, mengatakan, teman HKN tahun ini menunjukkan bahwa tugas dari seluruh pemangku kepentingan pembangunan kesehatan, terutama Menkes RI, mendapat tugas sangat besar untuk menciptakan inovasi dan terobosan baru dalam menuntaskan persoalan pembangunan sektor kesehatan, serta meningkatkan Sumber Daya Manusia yang sehat dan produktif.

“Kita perlu diketahui, ada beberapa permasalahan kesehatan saat ini yang masih membayangi Indonesia, diantaranya angka kematian ibu saat melahirkan, angka stunting dan tingginya jumlah penderita penyakit menular maupun tidak menular,” katanya.

Sementara itu, tenaga kesehatan masyarakat yang memiliki kapasitas dan tanggung jawab dalam menyelesaikan masalah tersebut, telah dipersulit, dengan adanya Uji Kompetensi (Ukom) untuk Sarjana Kesehatan Masyarakat yang tidak memiliki landasan hukum.

Permasalahan kesehatan saat ini, kata Adi Putra Pratama, harus segera dituntaskan, jika ingin kualitas hidup masyarakat meningkat dan menteri kesehatan harus mampu menindak tegas pelaku Uji Kompetensi ilegal yaitu IAKMI dan AIPTKMI.

“HKN ke-55 ini merupakan sejarah dan langkah baru untuk Menkes lebih meningkatkan capaian pembangunan sektor kesehatan sebelumnya,” katanya.

Ia berharap, jangan hanya sekadar memperingati HKN, tetapi ini sebuah momentum untuk mengukuhkan kembali komitmen untuk menyadarkan masyarakat agar berperilaku hidup sehat, sebagai upaya dalam menuntaskan beberapa permasalahan kesehatan di negeri tercinta ini.

Adi Putra Pratama mengatakan, sebagai upaya dalam menyelesaikan berbagai permasalahan kesehatan tersebut, ini yang menjadi titik fokus, dan tugas Besar Menteri Kesehatan.

Pertama, komitmen terhadap usaha promotif dan preventif. Tidak sebatas slogan, seharusnya puskesmas sebagai garda terdepan layanan kesehatan mengerahkan seluruh potensinya untuk mengintervensi keluarga di Indonesia dalam melakukan pencegahan penyakit.

“Hal ini tentunya mudah dilakukan jika memaksimalkan penyerapan tenaga kerja dari sarjana kesehatan masyarakat,” kata dia.

Kedua, meningkatakan sarana dan prasarana kesehatan di pelosok-pelosok Negeri yang belum terpenuhi.

Ketiga, melalui pendekatan keluarga Buat Seluruh Element tenaga kesehatan kiranya menjemput bola untuk mengedukasi masyarakat pentingnya hidup sehat dan menemukan masyarakat yang memiliki penyakit tertentu untuk diperiksa sesegera mungkin.

Ia juga menegaskan, Kementerian Kesehatan saat ini diharapkan melakukan perubahan pendekatan dalam pembangunan kesehatan, yang semula sebagai regulator menjadi penggerak partisipatif.

Upaya ini bisa menjadi kolaborasi berbagai elemen sektor kesehatan, untuk memecahkan masalah pembangunan kesehatan di negeri ini.

“Jaringan Muda Kesehatan Masyarakat Indonesia, akan selalu turut mengawal kebijakan menteri kesehatan dan persoalan kesehatan, yang tak kunjung selesai,” tandasnya. (*)

Komentar

Berita Terkait