oleh

Kuota Hanya 84, Pendaftar P3K di Luwu Capai 447 Orang

LUWU, TEKAPE.co – Pemerintah Kabupaten Luwu telah mengusulkan formasi untuk seleksi Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK/P3K) tahun 2019. Dalam tes ini tidak semua peserta yang memenuhi syarat bisa diusulkan hanya terkhusus Tenaga Honorer K2 dan penyuluh yang menjadi fokus pada seleksi tersebut.

Dalam tes PPPK yang dilaksanakan Pemerintah Kabupaten Luwu melalui Badan Kepegawaian dan Sumber Daya Manusia (BKSDM) Luwu, diikuti 400 peserta yang terdiri dari kuota Guru 392 peserta, Kesehatan 16 peserta, dan Penyuluh pertanian 39 peserta. Tes P3K ini dilaksanakan di SMKN 2 Luwu, Kelurahan Sengan, Kecamatan Belopa, Luwu, Sabtu, 23 Februari 2019.

Tes P3K yang digelar Pemkab Luwu ini dihadiri langsung oleh Sekda Luwu, H Syaiful Alam, Kepala BKSDM Luwu, H Sulaiman, Kepala SMKN 2 Luwu, Ahmad, dan Panitias Seleksi P3K.

Kepala BKSDM Luwu, H Sulaiman mengatakan para peserta yang mengikutis Tes Seleksi P3K ini sesuai dengan formasi yang telah ditetapkan yakni, Guru, Tenaga Kesehatan, dan Penyuluh pertanian. Dalam tes ini peserta Mengikuti tes kompetensi tekhnis, Kompetensi managerial, dan Kompetenso Sosial Kultural.

 

BACA JUGA:

Hanya Hari Ini, Ada Job Fair di Sinjai Fest & Expo 2019

 

Nilai Investasi Capai Rp104 M, Pabrik Kelapa Sawit Bertambah di Luwu Utara

 

Kasatpol PP Sinjai: Anggota Saya Akui Mengancam di Hadapan Polisi, Bukan Langsung ke Ayah Korban

 

 

“Para peserta yang mengikuti tes harus mencapai Pasing gret minimal mndapatkan 65 baru bisa lolos ini berdasarkan jumlah keseluruhannya, kemudian para peserta wajib Kompetensi Tekhnis harus capai 42. Walaupun Pasing gretnya capai 65 tapi kalau Kompetensi Tekhnisnya di bawah 42 maka tidak bisa lolos,” ungkap, H Sulaiman.

Selanjutnya, Kata Sulaiman, setelah memenuhi pasing gret, para peserta akan mengikuti Tes wawancara berbasis komputer paling renda nilai 15.

“Untuk kuota yang diterima Pemkab Luwu dalam penerimaan P3K yakni 50 Orang Guru, 17 Tenaga Kesehatan dan 17 Penyuluh pertanian. Semua yang tes ini berbasi komputer baik itu tes wawancara,” jelasnya.

Sementara itu, Sekda Luwu H Syaiful Alam, mengharapkan para peserta yang mengikuti tes kalau nilainya bagus sudah capai pasing gret yang telah ditetapkan harus diluluskan, karena mereka sudah mengabdi puluhan tahun senagai tenaga honorer dengan gaji minim tentu ini akan menjadi semangat agar kesejahteraannya bisa ditingkatkan melalui P3K ini.

“Harapan saya kalau memang memenuhi syarat dan nilainya bagus dilususkan sesuai dengan pasing great yang di tetapkan. Karena mereka sudah mengabdi pulujan tahun sebagai tenaga honor dengan gaji sangat minim, tentu dengan adanya P3K ini menjadi semangat serta meningkatkan kesejahteraanya. Semua yang ikut pasti berharap lulus tapi jatah yang di prutuhkan cuma 84,” harapnya. (ilham)

Komentar

Berita Terkait