oleh

KAHMI Sulsel Sorot Calon Direksi PDAM Makassar, Ada yang Pernah DO Dari Kampus

MAKASSAR, TEKAPE.co – Pemerintah Kota Makassar telah melaksanakan seleksi lelang jabatan pimpinan badan usaha milik daerah (BUMD).

Saat ini ada 36 posisi direksi dan dewan pengawas (dewas) yang dibuka untuk enam BUMD Makassar, yakni PD Parkir Makassar Raya, PDAM Makassar, PD Pasar, PD Terminal Makassar Metro, Bank Perkreditan Rakyat (BPR), dan Rumah Potong Hewan (RPH).

Namun, salah satu calon direksi PDAM Kota Makassar, Ayman Adnan, menjadi sorotan. Sebab ia pernah di-drop out atau DO di Universitas Islam Negeri (UIN) Alauddin.

Sorotan itu salah satunya dari Koordinator Presidium Majelis Wilayah KAHMI Sulsel, Muhammad Natsir. Dalam keterangan tertulisnya, mengatakan, setiap direksi atau pimpinan badan usaha milik daerah di Kota Makassar, harus memiliki latar belakang pendidikan jelas.

Artinya, lanjut Muhammad Natsir, calon pimpinan BUMD harus memiliki ijazah yang didapatkan dengan cara baik.

“Sangat disayangkan jika figur atau orang yang akan menjadi pejabat publik Perusahaan Air Minum Daerah (PDAM) Kota Makassar dengan kualifikasi atau kompetensi pendidikan di bawah rata-rata,” ujarnya.

Untuk itu, KAHMI Sulsel merekomendasikan, setiap pimpinan BUMD di Kota Makassar punya kompetensi pendidikan di atas rata-rata.

Sebab, kata dia, beberapa BUMD seperti PDAM Kota Makassar harus dinahkodai orang yang memiliki gagasan tentang pengembagan bisnis. Sehingga, basic pendidikan harus menjadi dasar memilih pemimpin BUMD, seperti PDAM Kota Makassar.

“Selaku Koordinator Presidium Majelis Wilayah KAHMI Sulsel, saya mendorong Natsar Desi yang juga keluarga organisasi hijau hitam ini untuk dimanfaatkan oleh pemerintah Kota Makassar menjadi direksi di PDAM,” ujarnya.

Tak hanya itu, Muhammad Natsir juga mendorong setiap anggota KAHMI seperti Suwarno Sudirman menjadi bagian dari BUMD Kota Makassar.

Sementara itu, Ayman Adnan, yang berupaya dikonfirmasi soal sorotan tersebut, hingga berita ini diterbitkan, belum merespon pesan yang dikirimkan via whatsapp pribadinya. (rls)

Komentar

Berita Terkait