Luhut Disebut Ingin Gulingkan Airlangga Hartanto, Erwin Aksa: Kader Partai Golkar Solid

Politik1.2K,000

MAKASSAR, TEKAPE.co – Saat ini wacana Munaslub Partai Golkar dan upaya menggulingkan Ketua Umum Partai Golkar, Airlangga Hartanto sedang ramai diperbincangkan.

Luhut Binsar Pandjaitan disebut-sebut sebagai orang yang akan merebut kursi Ketua Umum Partai Golkar.

Adanya wacana tersebut, Wakil Ketua Umum DPP Partai Golkar Erwin Aksa, menanggapinya dengan santai.

Menurutnya, hingga saat ini internal Golkar masih solid mendukung Airlangga Hartarto sebagai ketua umum.

Wacana Munaslub yang mendorong pergantian kepemimpinan itu sulit teralisasi.

“Saya kira internal Partai Golkar ini sedang berpikir menghadapi Pemilu 2024,” kata Erwin Aksa, Sabtu 22 Juli 2023.

Ia mengatakan, pembicaraan tentang pergantian ketum yang dicanangkan dalam Munaslub bukan menjadi prioritas Partai Golkar saat ini.

Hal ini lantaran Munaslub sendiri juga memerlukan, yaitu DPD 2, DPD 1 hingga ormas pendiri dan sayap Partai Golkar.

Erwin juga menyebut bahwa Partai Golkar merupakan partai terbuka sehingga tidak ada kepemilikan tunggal. Untuk itu perlu adanya check and balances untuk menjaga kredibilitas partainya itu.

“Jadi Partai Golkar itu ya biasa lah menjadi pembicaraan tentang hal seperti ini,” kata Erwin Aksa.

Erwin mengatakan kejadian seperti ini bukan terjadi kali ini saja karena pada era kepemimpinan Aburizal Bakrie (Ical), wacana Munaslub juga kencang berhembus jelang Pemilu.

Untuk itu, Erwin menyebut dinamika internal adalah hal yang wajar karena Golkar sendiri dipenuhi dengan orang-orang teknokrat atau cendikiawan.

Sebelumnya, Luhut Pandjaitan sekaligus Ketua Dewan Penasihat Partai Golkar mengaku siap jika didorong maju sebagai calon Ketua Umum Partai Golkar menggantikan Airlangga.

Hal ini disampaikan Luhut Pandjaitan menyikapi isu Munaslub yang kian gencar.

“Saya serahkan saja kepada mereka. Ngapain saya.., mau saya bilang enggak mau saya bilang iya (jadi ketua umum), ya biarin saja mereka,” ujar Luhut Pandjaitan seperti dikutip dalam wawancara di Kompas TV, Kamis 20 Juli 2023.

Dia mengatakan dalam beberapa waktu ini dirinya sempat didatangi beberapa kader senior Partai Golkar.

Dalam pertemuan tersebut para kader senior menyampaikan kegelisahannya soal kondisi terkini Partai Golkar.

Bahkan Luhut Pandjaitan mengaku sempat mempertanyakan alasan para kader senior Partai Golkar tersebut ingin mendorong Munaslub.

“Saya tanya ke mereka, kok kalian begini, nah mereka dibilang, hasil survei kami kok terus menurun. Saya tanya kenapa? ya kami merasa begini-begini. Saya enggak enak juga sebenarnya cerita itu. Mereka banyak komplen ke saya,” katanya

Luhut Pandjaitan juga membantah mendalangi gerakan Munaslub.

Bantahan itu Luhut Pandjaitan sampaikan saat diwawancara Rosianna Silalahi di Kompas TV, Kamis 20 Juli 2023.

“Enggaklah Ros, untuk apa sih kepentingan saya di situ? Saya mau apalagi sih?” ujar Luhut Pandjaitan.

“Kalau saya jadi Ketua Umum Golkar apa saya mau calon presiden, calon wakil presiden? Pasti tidak. Mau jadi menteri? Pasti tidak,” ujar dia.

Meski demikian, Luhut mengaku tidak menolak menjadi ketua umum jika kader Partai Golkar ramai-ramai mendorongnya duduk sebagai pemimpin tertinggi.

Selain menyatakan tidak mengincar sejumlah posisi jabatan publik, Luhut Pandjaitan juga mengaku akan memperbaiki kondisi Partai Golkar.

Ia yakin partai berlambang pohon beringin itu bisa mempertahankan 86 kursi di parlemen yang diperoleh Pemilu 2019 lalu pada kontestasi politik 2024 mendatang.

Luhut Pandjaitan bahkan menyebut Partai Golkar berpeluang merebut 100 kursi di parlemen.

“Jadi kalau saya Ketua Umum Golkar misalnya, saya mau memperbaiki saja karena saya suka memperbaiki dan saya yakin itu bisa, 86 kursi pasti dapat,” ujar dia.

Luhut Pandjaitan memuji kualitas kader Partai Golkar yang menurutnya baik, hebat, dan memiliki kadar intelektual bagus.

Menurut dia, Partai Golkar hanya perlu membuat kadernya kompak.

“Pak Airlangga sebenarnya, dibikin kompak saja semua. Tapi kalau dibiarkan begini terus saya juga enggak rela kompak Golkar terus turun,” kata Luhut Pandjaitan.(*)

Komentar